Menjemput Barakah Dalam Ikhtiar Cinta

 

Menikah pada hakikatnya merupakan proses bertemunya dua hati dalam kesamaan aqidah, prinsip hidup, visi-misi, serta ketertarikan terhadap sejumlah hal. Sejatinya, makna dari menikah tersebut ialah sebuah anjuran dari baginda nabi untuk menggenapkan separuh dien dalam Islam agar nilai ibadah yang diperoleh menjadi lebih sempurna, yang disertai pula dengan tersalurkannya hasrat dalam jalur yang tepat lagi halal.

Setiap orang pastinya mendambakan pasangan hidup yang saleh dan kehidupan rumah tangga yang barakah, dimana didalamnya terdapat rasa sakinah, mawaddah wa rahmah. Namun, pernahkah kita berfikir, untuk mendapatkan hal tersebut ada hal penting yang harus kita perhatikan? Ya, tentunya ada konsekuensi yang harus dilakukan guna mewujudkan semua mimpi tersebut agar menjadi nyata.

Menjemput barakah dengan sebaik-baiknya cara, mengapa demikian?

Barakah menurut Ibnul Qayim adalah, semakin dekatnya kita pada Rabb, semakin akrabnya kita dengan Allah. Sedangkan, secara umum barakah memiliki makna, yakni bertambahnya kebaikan dalam setiap kejadian yang kita alami dari waktu ke waktu. Sehingga, kita dapat menyimpulkan bahwa hidup yang barakah adalah sebuah keajaiban, yaitu keajaiban yang hanya dimiliki oleh orang-orang yang beriman.

Lantas, siapakah orang-orang yang beriman tersebut?

Mereka orang-orang yang beriman, ialah mereka yang meyakini dengan hati, membenarkan dengan lisan, dan mengamalkannya dalam perbuatan. Semua itu ia lakukan hanya untuk Allah Tuhan Semesta Alam. Dalam hati mereka, tidak ada lagi keraguan, ketakutan, bahkan rasa galau sedikitpun. Karena ia yakin, bahwa segala ikhtiar dan doa yang dipanjatkannya tidak ada yang bernilai sia-sia. Dan, selalu yakin dalam setiap hal yang dilakukannya dengan cara yang baik semata-mata untuk mendapatkan barakah dan ridho Allah. Terlebih, dalam hal ikhtiar mencari jodoh.

Adapun, menurut Ustad Salim A. Fillah, kunci barakah itu terletak pada keimanan dan ketakwaan. Dimana, dari keimanan itulah yang menguatkan kita untuk terus beramal saleh berdasarkan yang telah dituntunkan Allah dalam setiap aspek kehidupan. Dan melalui ketakwaanlah yang menjaga dan mengingatkan kita dengan rasa malu atas adanya pengawasan Allah selama hidup kita.

Oleh sebab itu, sebenar-benarnya cara yang dapat ditempuh menurut Ustadz Sa’id Hawa dalam buku Tazkiyatun Nafs guna memperoleh barakah ikhtiar cinta ini hendaknya memerlukan beberapa proses, yaitu: benar dalam niat, benar dalam tekad, benar dalam komitmen, serta benar dalam proses kerja. Sehingga, dengan terpenuhinya hal tersebut keberkahan dengan mudah dapat diraih, baik sebelum maupun sesudahnya.

Tidak seperti yang kebanyakan orang lain lakukan, melakukan pencarian pasangan hidup melalui pacaran yang hingga akhirnya terjerumus dalam lubang perzinahan, baik secara sadar maupun tidak sadar. Sehingga, cepat atau lambat hal itu justru mengundang murka Allah dalam proses sebelum atau sesudahnya dikarenakan caranya yang salah.

Dalam hal ini Ustadz Salim A. Fillah pernah mengungkapkan, “Gejala dari barakahnya sebuah pernikahan adalah kejujuran ruh, terjaganya proses dalam bingkai syariat, dan memudahkan diri.”

Maka, ingatlah selalu kata kuncinya: jujur, syar’i, mudah. Serta, melalui beberapa proses yang Allah sukai, yakni memperhatikan interaksi antar lawan jenis, tidak melanggar ketentuan nazhar, khitbah, memperhatikan syarat, mahar, dan rukun nikah.
Bismillah, semoga Allah senantiasa menghimpun kita dengan kebaikan dan keberkahan dalam setiap proses yang dilalui baik yang sedang berikhtiar atau pun bahkan yang masih mengawalinya dengan menata niat terlebih dahulu. Aamiin.

Referensi:

Buku ‘Tazkiyatun Nafs’ karya Dr. Ahmad Farid. Taqiya Publishing, Solo: 2015.

Iklan

2 comments

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s