Childhood Memories, Ada Enggak Ya?

Kenangan di masa kecil? Wah, siapa sih yang enggak punya kenangan indah, seru, memilukan, sekaligus memalukan? Siapapun itu pasti memiliki kenangannya tersendiri di masa lalu. Termasuk pula dengan emak sendiri hahaha. Sebenarnya, kalau diingat-ingat lagi tentang childhood memories emak terdengar agak-agak menyedihkan gaes.

Soalnya, emak akui pas memasuki bangku sekolah dasar emak pernah menjadi korban bullying dari sejumlah teman yang menyebut diri mereka sebagai “sahabat” emak. So, aneh enggak sih? Masa seorang yang mengaku sahabat tapi malah membully sahabatnya, please jangan perlakukan aku seperti ini Fergusso wkwkwk.

Anyway, emak enggak mau curcol panjang lebar soal bullying ini. Karena, yaudah sih masa lalu ngapain juga dibuka-buka lagi, apalagi kenangan pahit gini hiks. Next yaa, pas dulu banget persisnya masih kecil lah yaa, sebagai anak SD yang eksis di era 90an pasti punya cerita khusus yang dapat dibilang beda banget sama jaman digital saat ini yang apapun serba gadget. Ya Allah, berasa tua banget guhe yaa, wkwkwk.

Dan, emak yakin banget anak-anak yang lahir di tahun 2000an akan sulit menemukan betapa nikmatnya maen tengah siang bolong sambil manjat pohon mangga tetangga. Dan, atau maen gobak sodor alias benteng di tengah lapangan yang luas, tanpa ada sekat ataupun batas-batas penanda perumahan atau kavling yang banyak bermunculan seperti saat ini. Wah, seru banget deh pokoknya.

Nah, kira-kira keseruan apa aja sih yang anak-anak tahun 90an rasakan saat itu? Berikut ulasannya.

Jamaah Orji
Wkwkwk, ini nih yang bikin pertemanan jadi lebih berarti. Soalnya, kalau memang kamu mau disebut teman, kamu harus sedia menuliskan biodata kamu selengkap-lengkapnya di selembar kertas orji atau biasa juga disebut kertas binder yang ukurannya lebih kecil. Nah, disana kamu juga harus menuliskan kesan pesan untuk si pemilik orji ini. So, intinya sih saling tukar-menukar nulis di orjinya masing-masing gaes.

Menariknya lagi, keseruan ini enggak berhenti sampe disitu aja, soalnya ada lagi saling jual beli dan tukeran kertas orji yang lucu-lucu. Bahkan, kamu bakal dianggap keren kalau punya kertas orji yang “versi original” dan terbilang langkah. Beuh, bakal banyak dicari dah sama jamaah orji satu sekolah wkwwkwk.

Jamannya sepedaan
Wah, ini nih yang dulu disebut keren. Dan, yang enggak ada di jaman kayak gini adalah dulu pas emak SD yang namanya parkiran tuh pasti rapet bin mepet alias penuh banget sama sepeda bocah-bocah. Karena ya itu, bagi kita-kita dulu yang namanya maen balap-balapan sepeda dan punya sepeda yang speknya macho dianggap paling keren di sekolah. Enggak kebayang, hal receh gitu aja jadi panutan banget hahahaa. Enggak kayak jaman sekarang, apa-apa naik motor atau mobil ke sekolah, naik sepeda jauh dikit udah ngeluh capek hahaha (peace, Mak!)

Maen Lompat Karet
Nah ini nih, yang membedakan anak jaman old sama anak jaman now, soalnya anak jaman old dalam setiap permainannya lebih banyak melibatkan fisik dan kreativitas. Lah, jaman now, fix gadget only. Meski, dalam hal ini enggak semuanya seperti itu. Kendati demikian, untuk para generasi alfa nantinya pasti akan dekat banget dengan yang namanya teknologi dan hal itu enggak bisa dipungkiri begitu saja.

Wahh, ngerasain banget dulu pas kecil maen lompat karet setinggi mungkin sampai satu hasta, jengkal apa lah namanya, emak udah lupa hahaha. Sampe saking serunya, pernah tangan hampir patah karena maen lompat karet di dalam kelas pas hujan pula, which is kondisi kelas becek banget wkwkwk. Dan, keseruan itu enggak bakal emak lupain sampe sekarang.

Jajanan jadul yang unik
Kalau bicara soal makanan, wahh emak banget jagonya. Beragam jajanan SD jaman dulu hampir semuanya pernah emak cobain, mulai dari es kue gabus, permen gulali yang bisa dibentuk, kue rangi, es potong, anak mamee, dan masih banyak lagi. Kalau dibandingkan dengan dulu kayaknya sih lebih enak jajanan sekarang hahaha (tetep aja Mak).

Main surat-suratan
Nah ini nih, cupu banget rasanya maen surat-suratan jaman dulu pas SD sama SMP. But, dijamin ini seru banget, soalnya dibikin penasaran dengan balasan suratnya yang enggak bisa sekilat pesan via WA ataupun SMS. Apalagi, surat-suratannya ini juga didukung dengan penulisan bahasanya yang agak lebay dan bikin kangen sekaligus ngeselin kalau diingat, hahaha. Pokoknya kocak lah.

Well, itulah sedikit cerita tentang masa-masa emak kecil dulu. Have fun sih pastinya, tapi bakal lebih fun lagi kalau enggak ada bullying. Pastinya akan lebih berwarna, hiks. So, kalau kamu sendiri gimana? Ditunggu ya sharingnya. Salam waras!

Iklan

2 comments

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s