5 “Kenikmatan” yang Sulit Dirasakan Pasca Melahirkan

After giving birth, bagi sebagian besar orang adalah momen yang paling mengesankan dalam meningkatkan bonding, khususnya diantara ibu dan anak. Ini penting banget, Mak. Pasalnya, si kecil sedang berjuang keras untuk beradaptasi dengan lingkungan baru yang baginya masing terasa asing banget. Sehingga, peran ibu lah yang dijadikannya sebagai tempat ternyaman untuk bergantung selama 24 jam dalam sehari. So, wajar kalau nyatanya banyak emak-emak newbie pun jadi kalang kabut hingga berujung stress, lantaran merasa belum mampu sepenuhnya dalam hal pengasuhan bayi.

Pictured by pexels.com

Kendati demikian, emak sendiri pun juga merasakan hal tersebut. Terlebih, misalnya mau ke kamar mandi untuk sekadar BAK atau pup, bahkan mandi sekalipun. Please deh, jangan ditanya waktunya berapa lama? Karena, enggak sampe 1 menitpun udah ditangisin si kecil, hahaha. Lantas, bayangan untuk menikmati pup dan mandi secara sempurna pun buyar seketika. Mengingat, lagi-lagi ada “alarm” otomatis yang menantikan kita untuk on time sesegera mungkin dihadapan bos kecil. Wahh, jadi gemes-gemes ngakak so hard gimana gitu emak bayanginnya, wkwkkw.

Namun, nyatanya setelah emak sadari (sadar setelah Khadijah berusia 12 bulan) dari momen-momen riweuh tersebut, dimana tiap malam bangun buat nyusuin lanjut jadi partner begadang dan tiap waktu si kecil maunya nempel terus kayak perangko, itu semua aselii ngangenin banget Mak! Terus, makin gede dan mulai banyak tingkahnya jadi kebawa mellow gara-gara kepikiran ternyata baby kecilku ini udah mulai tumbuh besar, hiks. Nah, namun dibalik itu semua rupanya ada 5 kenikmatan yang sepertinya sulit dirasakan bagi emak-emak newbie setelah melahirkan, disamping sulit buat mampir ke kamar mandi sampe kurang waktu untuk tidur. Wahh, apa aja sih? Berikut ulasannya.

Baca juga: After Giving Birth: Suami Kudu Peka

Pictured by pexels.com

Nikmatnya beribadah dengan khusyuk dan optimal. Masya Allah, ini nih yang rasanya kok susah ya buat dimaksimalin after punya batita. Padahal, sebelum nikah (maaf mak, bukan bermaksud riya’) wagelaseh rajin banget buat shalat malam dan ibadah nawafil lainnya. Bahkan, beres shalat wajib pun bisa ngerasain nikmatnya dzikir lama-lama dan ngaji sampe berlembar-lembar. Sekarang? Jangan ditanya deh. Baru ditinggal wudhu aja udah disusulin, terus baru make mukena aja langsung ditangisin. Dan mirisnya, dalam sehari buat ngaji aja bisa dapet 3 lembar udah bersyukur banget Mak!

Say goodbye nonton drakor secara marathon. Nah, ini sih lumayan nyesek, meski enggak nyesek-nyesek banget tapi tetap aja namanya nyesek (apa sih? gaje deh). But, aslinya no worried sih buat “kenikmatan” yang satu ini karena memang enggak terlalu penting banget. Next time, bisa lah yaa hehee.

Buyar sudah nikmatnya menggunakan skin care meskipun hanya untuk sekadar maskeran.Β Ya ampun, hard feeling banget kalau udah ngomongin skin care. Pasalnya, produk-produk yang emak beli sebelum hamil dan pas hamil otomatis enggak boleh pake, nasibnya kini sudah expired semua. Alhasil, emak buang ke tong sampah karena memang udah habis waktunya buat digunakan. By the way, emak boleh nangis gak?

Pictured by pexels.com

Tak ada lagi rumah yang se “indah” dulu. Eitss, kalau ini mah jangan ditanya lagi, soalnya hal semacam ini merupakan jeritan seluruh emak-emak di dunia yang memiliki baby sampe toddler. Terlebih, enggak punya ART. Wuihh, kudu punya stok sabar yang banyak ya Mak! Dan, pastinya no hard feeling ya Mak, karena dengan seisi rumah berantakan gara-gara ulah si kecil, itu artinya anak-anak kita kreatif dan kita adalah orang tua yang baik. Alias, rela membiarkan rumah berantakan dalam rangka si kecil melakukan eksplorasi seluas-luasnya. Udah Mak, senyumin aja! (dalam hati mah nangis).

Entah kapan bisa menikmati sajian ind*mie di “waktu yang tepat”. Wah, bagi emak makan ind*mie adalah salah satu kenikmatan haqiqi yang enggak boleh dilewatkan begitu saja. Oleh karena itu, untuk membuatnya pun butuh “ritual” khusus, hal ini semata-mata agar cita rasa dan kualitas tetap terjaga nikmatnya. Namun apa daya saat “alarm” memanggil, emak kudu sigap melayani sepenuh hati, meski hati dan mata rasanya sulit untuk meninggalkan semangkuk mie begitu saja. Alhasil, dalam hitungan beberapa menit mie pun sudah mengembang dengan indahnya. Dan, kuah mie pun di lidah terasa sudah mulai dingin. Tragis memang, melihat hal itu aku bisa apa?

Akan tetapi, ada nilai penting dibalik semua kenikmatan itu, yakni bonding yang kuat antara emak dan si kecil. Anyway, bonding inilah yang enggak bisa dibayar dengan apapun. Justru, dari momen-momen riweuh itulah setelahnya kita bakal dibuat kangen berat dengan saat-saat itu. Bismillah, mamak kudu sabar, hal kayak gini enggak bakal berlangsung lama kok.

Makanya, sebagai ibu penting banget untuk bisa menjaga sikap dan lisan didepan anak sebaik mungkin. Mengingat, sosok ibulah yang selama 24 jam menemani dan menyertai tumbuh kembang si kecil. Otomatis, berikanlan kesan terbaik bagi si kecil, agar mereka kelak selalu merasakan bahwa sang ibu lah yang selalu menyayanginya sepanjang waktu. Dan, tak lupa ada ayah juga lho yang menyayanginya. Akhir kata, selamat menghabiskan waktu dengan si kecil ya Mak, jadikanlah tiap momennya selalu berarti untuknya. Karena kalau bukan kita, siapa lagi? Hehhe. Have a good time, salam waras!

Iklan

44 comments

  1. Samaan sama saya nih mom, kehidupan sebelum menikah berubah 180 derajat ya rasanya. Menjadi ibu ternyata nggak ada sekolahnya, jadi semua langsung praktek.
    MasyaAlloh banyak kelebihan yang Alloh SWT berikan pada kaum perempuan ya mom.

    Suka

  2. i feel u mba, solat aja aku sampe ga khusyuk karena ada yang nangisin sambil jambak2 mukena 😦 baru wudhu juga sama udah ditangisin, mau ngaji qurannya ditarik2 bikin mata jereng karena aku biasanya ga pake kacamata kalau pas ngaji wkwkwk tapi suka ngakak sendiri kalau inget lucu diinget2 tapi pas alamin suka capek πŸ˜€

    Suka

  3. Duh, indomie, saya mah jangankan pasca melahirkan. Saat hamil enggak bisa makan indomie sampai kangen berat sama indomie. Maklum ya Mbak, indomie adalah mie nya orang Indonesia, jadi disingkat indomie *haha maksa.

    Suka

  4. Sama banget semua poinnya denganku mba. Yg nomor 1 dulu aku msh memikirkan nagaimana memaksimalkannya 😦 anakku lihat aku pake mukena udh jejeritan ga karuan XD dan ternyata jawabannya malam hari adalah waktu yg teoat utk me time ketika anak sdh bobo meski itupun masih ada bangunnya si bayi XD

    Suka

  5. Semangat Mom cantik..i have been there before yang ngerasain juga gimana rasanya jadi mommy yang baru saja punya baby. Tapi disitulah ya hebatnya wanita. Tapi paling tidak bisa tengkurep mba..ahaha selama hamil 9 bulan + 1,5 bulan sudah melahirkan kan ngga boleh tengkurep ..ehehe

    Suka

  6. Ahahahaha salam waras juga mbaaakkk πŸ˜€
    Tapi di balik itu semua coba bayangin kalau gak ada anak2 dalam hidup kita, pasti sepi yaaa hehe.
    Ya mari kita syukuri yg ada, tapi sesekali kalau capek boleh kok mewek haha πŸ˜€

    Suka

  7. Sepertinya perlu ditambah satu poin lagi, Mak, yaitu nggak bisa lagi merasakan nikmatnya membaca.
    Baru separuh saya membaca cerita Emak yang ini aja, sudah ada yang manggil-manggil. Huaaa… jadi 2 episode dah membacanya, haha…

    Suka

  8. wah bener banget tuh ,mbak. kayaknya pengalamannya sama ya emak-emak yang baru punya baby, apalagi anak pertama. Setelah hilang sakitnya melahirkan normal, mulailah episode kehidupan baru sebagai ibu dan juga istri dimulai. Sabarnya memang harus tak terbatas.

    Suka

  9. Betul, masa pasca melahirkan adalah masa yg paling seruuuuu…
    kadang sampai nggak ada waktu buat merawat diri. Makanya suami juga kudu maklummm pake banget, secara istrinya telah berubah mendua hihiii… Mendua bersama bayi maksudnya ^^

    Suka

  10. Wkwkwkk bener bgt mbaa
    Pokoknya 24 jam kudu nempell
    Eh tapi aku dulu sempet nonton goblin pas bocil bayii hahahaha
    Yg nomor 1 bener bgt bikin sedihhh

    Suka

  11. Bener bgtss mbaaa
    Pokoknya 24 jam nempel cem perangko wkkk
    Eh tapi aku dulu maaih sempet liat drakorr goblin kok hahah
    Nomor 1 bikin sedih

    Suka

  12. Senyum2 sendiri baca postingan ini Mbak.
    Heheh.. Jadi ingat pengalaman sendiri😊😊. Anak saya 3 org, yang paling kecil memasuki usia 9 thn. Masya Allah … Nikmat yang tak terkira mempunyai dan melewati masa2 ini. Sekarang saya merindukan masa punya baby dan segala pernak pernik yang Mbak ceritakan.
    Time so fast…

    Suka

  13. Jadi ingat pengalaman masa2 kecil ketiga anak saya Mbak. Skrg yg kecil memasuki usia 9th..dan saya merindukan masa2 itu😊😊.
    Alhamdulilla..bersyukur bisa mengalami masa2 membahagiakan ini ya Mbak. Barakallah

    Suka

  14. Umur bayi saya baru 6 bulan aja tp saya udah kangen dengan masa2nya waktu baru lahir meski penuh drama banget, hehe
    Yup poin satu itu paling kerasa banget mbak, sebelum punya anak rajin banget dan seharusnya setelah punya anak pun makin meningkat tp ini malah sebaliknya :’)

    Suka

  15. Huhu i feel you banget mbaaak! Semenjak menikah dan melahirkan konsentrasi mulai terpecah belah, segala harus serba cepet, gak boleh sakit, dan gak kehitung juga udah berapa drakor yang terlewati. πŸ˜‚
    Tapi syukur alhamdulillah. Walau ‘kejar-kejaran’ aku sangat menikmati punya anak. Suka mellow sekarang kalau liat anakku. Gamau waktu cepat berlalu.

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s